Pestisida Nabati/Alami

Pestisida Nabati/Alami adalah pestisida yang bahan dasarnya berasal dari tanaman atau tumbuhan yang sebenarnya yang ada di sekitar kita. Penggunaan pestisida nabati selain dapat mengurangi pencemaran lingkungan, harganya relatif murah apabila dibandingkan dengan pestisida kimia. Cara kerja pestisida nabati sangat spesifik yaitu :

Baca Juga : Serangga Perusak Tanaman Anggur

1. Merusak perkembangan telur, larva dan pupa
2. Menghambat penggantian kulit
3. Mengganggu komunikasi serangga
4. Menyebabkan serangga menolak makan
5. Menghambat reproduksi serangga betina
6. Mengurangi nafsu makan
7. Memblokir kemampuan makan serangga
8. Mengusir serangga
9. Menghambat perkembangan patogen penyakit


Cengkeh Sebagai Pestisida Nabati


Cengkeh merupakan salah satu tanaman penting di Indonesia. Dapat diperbanyak secara vegetatif dan generatif. Pohon cengkeh berbuah pada umur 7 hingga 8 tahun dan mampu bertahan hidup antara 75 hingga 130 tahun. Tinggi pohonnya dapat mencapai 5 hingga 10 m. Cengkeh dapat tumbuh dengan baik di daerah tropis pada ketinggian hingga 900 m di atas permukaan laut pada tanah yang berdrainase baik. 

Bagian tanaman yang dapat digunakan sebagai bahan pestisida nabati adalah bunga, tangkai, daun dan biji, namun pada umumnya sebagai bahan pestisida nabati digunakan daunnya. Kandungan minyak atsiri pada bunganya sekitar 17%, pada tangkai dan biji antara 5-6%, dan pada daunnya antara 4-5%. 

Cengkeh Sebagai Pestisida Nabati karena mengandung bahan aktif yaitu eugenol sebesar 70 hingga 90% dan terdapat pula kandungan bahan lainnya seperti acetogeunol, sesquiterpene, caryophyllene dan keton. Bahan aktif yang terkandung dalam cengkeh, khususnya eugenol dapat menghambat pertumbuhan Phytophthora capsici, P. palmivora, Rigidoporus lignosus dan Sclerotium sp. Aplikasi daun cengkeh di sekitar perakaran tanaman vanilla mampu menekan pertumbuhan jamur Fusarium oxysporum. Minyak atsiri cengkeh dapat pula menghambat pertumbuhan bakteri Pseudomonas solanacearum. Tepung bunga atau daunnya mempengaruhi pertumbuhan nematoda Radopholus similis dan Meloidogyne incognita. Hasil penelitian menunjukkan bahwa eugenol efektif mengendalikan hama gudang.

Adapun cara membuat Pestisida Nabati dengan memanfaatkan bunga, tangkai, daun dan biji cengkeh adalah dengan cara penyulingan. Cara ini dilakukan untuk mendapatkan minyak atsiri (Essential oil). Penyulingan dilakukan dengan cara memasukan bahan yang akan disuling (daun, akar, kulit kayu, biji, dan lainnya) ke dalam ketel penyuling, kemudian dikukus ataupun direbus dan uapnya dialirkan melalui kondensor pendingin, sehingga terjadi kondensasi (uap jadi air). Cairan yang dihasilkan dari proses tersebut kemudian dipisahkan antara air dan minyak. 

Cara kedua adalah pemberian langsung, menggunakan daun atau bunga cengkeh. Daun atau bunga cengkeh dihancurkan lalu dicampur dengan kompos dan digunakan sebagai mulsa. Cara ini terbukti mampu menekan serangan beberapa penyakit penting, seperti penyakit yang disebabkan oleh Phytophthora palmivora dan Fusarium oxysporum. Pemanfaatan tepung bunga cengkih langsung ditaburkan di atas permukaan tanah mampu mengendalikan populasi nematoda Meloidogyne incognita dan Radhopolus similis yang menyerang tanaman sehingga menekan serangan penyakit kuning.

Pestisida Alami/Organik dan cara membuatnya

Hingga saat ini tidak ada standardisasi pembuatan pestisida nabati/alami atau biasa disebut dengan pestisida organik. Resep-resep pestisida organik biasanya didapatkan dari pengalaman para petani, kearifan lokal masyarakat, hasil percobaan para praktisi dan berdasarkan penelitian ilmiah. Sampai saat ini, sangat banyak jenis-jenis tanaman yang dapat dijadikan bahan pestisida. Bagian tumbuhan yang diambil untuk bahan pestisida nabati/alami biasanya mengandung zat aktif dari kelompok metabolit sekunder seperti alkaloid, terpenoid, fenolik dan zat-zat kimia lainnya. Bahan aktif ini bisa mempengaruhi hama dengan berbagai cara seperti penghalau (repellent), penghambat makan (anti feedant), penghambat pertumbuhan (growth regulator), penarik (attractant) dan sebagai racun mematikan. 


Berikut ini jenis tanaman yang dapat dijadikan pestisida nabati/alami :

Jenis Tanaman Bagian yang digunakan Hama/Penyakit yang dikendalikan
Adas Biji Kutu (beras, sereal, palawija)
Alang-alang Rimpang Antraknosa pada buncis
Babandotan Seluruh tanaman Nematode pada kentang
Bawang-bawangan Umbi Busuk batang pada panili
Bengkoang Biji Ulat pada kubis
Brotowali batang Lalat buahKutu aphids pada cabe
Cabe buah Hama tikus pada tanaman hias
Cengkeh bunga Phytopthora pada lada
Daun wangi Daun Lalat buah, bactrocera dorsalis
Gadung Umbi Tikus/rodentisida
Jahe Rimpang Ulat Plutella xylostella pada kubis
Jambu mete Kulit Ulat jambu mete
Jambu biji Daun Antraknosa
Jarak Buah dan daun Namatoda pada nilam dan jahe, Lalat penggerek daun pada tanaman terung-terungan
Jengkol Buah Walangsangit pada cabe
Jeruk nipis Daun Busuk hitam pada anggrek
Kacang babi Biji Ulat pucuk
Kayu manis Daun Pestisida organic
Kemangi Daun Busuk hitam pada anggrek
Kencur Rimpang Phytoptora pada lada
Acubung Bunga Kutu, ulat tanah
Kenikir Bunga Walangsangit
Kunyit Rimpang Phytoptora pada lada
Lada Biji, daun Hama gudang, Antraknosa pada cabe
Lengkuas Rimpang AntraknosaSemut pada lada
Mimba DaunBiji
Antraknosa pada buncis dan cabe, Phytoptora pada tembakau, Belatung, Pengisap polong pada kedelai, Hama pengetam pada kelapa
Mindi Daun Ulat penggerek
Mahoni Biji Kutu daun pada krisanUlat tanah, Walangsangit, wereng coklat
Pacar cina Daun Spodoptera litura pada kedelai dan kubis
Pahitan/kipahit Daun Serangga Tribolium castaneum
Patah tulang Daun Molusca
Pandan Daun Walangsangit
Piretrum Bunga Hama gudang
Saga Biji Hama gudang sitophilus sp
Selasih Daun Lalat buah ( dacus correctus)
Sembung Daun Keong emas
Sereh Batang, daun Herbisida organic
Sirih Daun, Abu Antraknosa pada cabeTMV pada tembakau, Hama gudang
Srikaya Biji Thrips pada sedap malam, Kutu daun pada kedelai, kacang panjang, jagung, kapas, tembakau
Sirsak Biji, daun Wereng coklat pada padi
Tembakau Daun, batang Ulat grayak pada famili terung-terungan (tomat, cabe, paprika, terung), Walangsangit
Tembelekan Biji Ulat grayak Spodoptera litura pada kedelai, Penggerek polong
Tuba akar Keong mas, Hama gudang




Cara Membuat Pestisida Nabati/Alami


Pengendali Ulat Pemakan Daun

Bahan-bahan yang diperlukan antara lain :

- air kelapa 2 liter, 
- ragi tape 1 butir, 
- bawang putih 4 ons, 
- deterjen 0,5 ons dan 
- kapur tohor 4 ons. 

Langkah pertama adalah tumbuk bawang putih hingga halus. Kemudian larutkan deterjen kedalam air kelapa dan aduk hingga merata. Setelah itu, masukan hasil tumbukan bawang putih, ragi tape dan kapur tohor. Saring campuran tersebut dengan kain halus. Langkah terakhir, fermentasikan cairan selama 20 hari dalam wadah tertutup. Pestisida organik pengusir ulat daun siap digunakan.

Cara penggunaan :

Encerkan larutan pestisida organik sebanyak 500 ml dengan 10 liter air bersih. Aduk hingga rata dan masukkan dalam tangki penyemprot. Frekuensi penggunaan sebanyak 2 kali seminggu, lakukan terus sampai serangan ulat menurun sampai taraf aman.

 Dakinggang gajah



Pengendali Cendawan atau Jamur

Bahan-bahan :
- daun dakinggang gajah 5 ons, 
- lengkuas 3 ons,
- jahe 3 ons, 
- bawang putih 3 ons dan 
- ekstrak titonia 3 liter. 

Tumbuk daun galinggang gajah, kemudian parut jahe dan lengkuas. Siapkan larutan daun titonia dengan cara menumbuk daun titonia hingga halus dan campurkan dengan 3 liter air, kemudian saring dengan kain halus. Setelah itu, masukkan bahan-bahan yang telah ditumbuk dan diparut ke dalam larutan titonia, aduk hingga merata. Saring dan peras campuran tersebut. Pestisida organik pengendali cendawan atau jamur siap digunakan.

Cara penggunaan :

Encerkan 500 ml pestisida organik ini dengan 10 liter air, aduk hingga rata dan masukkan kedalam tangki semprotan. Penyemprotan dilakuan pada seluruh bagian tanaman seperti pucuk, daun dan batang. Frekuensi penggunaan yang dianjurkan 2 kali dalam seminggu hingga serangan melemah.



Daun Inggu


Pengendali serangga penghisap, kepik dan kutu-kutuan 

Bahan-bahan :

- daun inggu 1,5 kg, 
- bunga tahi ayam 1,5 kg, 
- gambir 0,5 ons, 
- air kelapa 3 liter dan 
- air bersih panas 500 ml. 

Daun inggu dan bunga tahi ayam ditumbuk hingga halus dan rendam dalam air kelapa. Peras dan saring campuran tersebut. Lalu siapkan larutan gambir dengan air panas yang sudah disaring. Camprkan dual larutan tersebut, pestisida organik daun inggu siap digunakan.

Cara penggunaan 

1 liter pestisida organik diencerkan dengan 10 liter air bersih. Aduk hingga rata dan masukkan dalam tangki penyemprot. Semprot seluruh bagian tanaman, frekuensi penyemprotan seminggu dua kali.


Demikian beberapa bahasan tentang Pestisida nabati/alami dan kegunaan serta cara pembuatannya.

Pestisida Nabati/Alami Pestisida Nabati/Alami Reviewed by My Grapes on Thursday, September 29, 2016 Rating: 5

No comments: